Kenapa Saya?

Bila ditimpa musibah, ramai yang bertanya, “Kenapa saya?”

Pernah dengar nama Nick Vujicic, lelaki yang berasal dari Australia? Beliau dilahirkan tanpa tangan dan kaki. Jika anda pernah membaca kisah beliau, saya rasa kita patut malu kalau bertanya “Kenapa saya” apabila ditimpa sesuatu musibah. Walaupun tiada tangan dan kaki, beliau mampu melakukan aktiviti fizikal seperti berenang, menyelam dll. Dari segi akademik, beliau berjaya memperolehi Ijazah Sarjana Muda dalam bidang perdagangan (akaun dan perancangan kewangan) pada usia 21 tahun. Adakah ujian yang kita lalui lebih teruk daripada beliau?

Kenapa SayaBertanya “kenapa saya” tidak akan membawa kita kemana-mana. Kita akan tersekat di situ, biasanya tiada jawapan yang akan diterima. Jika ada pun, adakah ia akan mengubah perkara yang telah berlaku dan keadaan yang dialami? Kita sepatutnya bertanya apa tindakan yang kita akan ambil. Apa yang dapat dipelajari daripadanya. Jika keadaan memerlukan, apa yang boleh dilakukan sekarang untuk membuat keadaan menjadi lebih baik.

Jika ingin hidup bahagia, jangan merungut bahawa tiada keadilan dalam kehidupan ini. Allah tidak akan menguji hamba-Nya melainkan mengikut tahap kemampuannya.

“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya… ( Al-Baqarah, Ayat 286)

Kita perlu ingatkan diri kita bahawa ujian itu adalah hadiah dari Allah. Dengan ujian kesusahan, dosa-dosa kita akan diampunkan.

“Tidaklah seorang muslim tertimpa suatu penyakit dan sejenisnya, melainkan Allah akan mengugurkan bersamanya dosa-dosanya seperti pohon yang mengugurkan daun-daunnya.” HR Bukhari dan Muslim.

Marilah kita sama-sama muhasabah diri, mungkin sebelum ini kita pernah bersangka buruk terhadap Allah pada saat kita diuji. Mulai saat ini, marilah kita mengubah penerimaan kita ujian yang diberikan sebagai hadiah dari Allah untuk membersihkan dosa-dosa kita.