Kita Hanya Mampu Merancang, Allah Yang Menentukan

Pernah mendengar kata-kata, “Kita hanya mampu merancang, Allah yang menentukan?” Atau pernahkah anda mengucapkannya? Secara jujur, apa yang tersirat di hati ketika mengatakan ungkapan tersebut?

Saya pernah mengucapkan kata-kata tersebut apabila perkara yang “dirancang” tidak menjadi. Kadang-kadang saya mengucapkannya kerana tidak mahu mengambil tanggung jawab atas kegagalan diri. Seolah-olah takdir yang ingin disalahkan. Kadang-kadang ianya diucapkan hanya untuk menyedapkan hati atau memujuk diri dengan┬áseolah-olah berkata, “Aku tidak melakukan apa-apa kesilapan, tetapi takdir menentukannya begitu.” Atau dengan kata lain, ia diucapkan untuk mewajarkan kegagalan diri mencapai apa yang dirancang.

usaha dan tawakalSaya tahu dan yakin setiap kegagalan yang ditempuh atau kejayaan yang dicapai adalah ketentuan Allah. Tidak akan ada perkara yang berlaku tanpa kehendak-Nya. Tetapi itu bukan perkara yang saya hendak bincangkan di sini. Apa yang ingin diketengahkan dalam tulisan ini adalah apakah kita telah melaksana apa yang sepatutnya kita laksanakan?. Sudahkah kita berikhtiar sebaik mungkin?

Bila kita berkata, “Kita Hanya Mampu Merancang, Allah Yang Menentukan,” secara tidak langsung kita mengatakan kita tidak perlu mengkaji di mana silapnya. Apa yang tidak dilakukan dengan betul? Apa yang boleh diperbaiki? Apa yang boleh dilakukan dengan lebih baik lagi? Apa yang patut dilaksanakan tetapi tidak dilaksana?

Di dalam sebuah hadis Rasullulah SAW diriwayatkan:

“Telah datang kepada Rasulullah saw seorang lelaki yang hendak meninggalkan untanya begitu sahaja di pintu masjid, tanpa ditambatkan terlebih dulu. Dia bertanya: “Ya Rasulullah! Apakah unta ini saya tambatkan lebih dahulu kemudian saya tawakal, atau saya lepaskan saja dan sesudah itu saya tawakal?” Rasulullah SAW menjawab: “Tambatkan lebih dahulu dan kemudian bertawakallah engkau!” – Hadis Riwayat Tirmidzi.

Firman Allah dalam Surah Ar-Ra’d, Ayat 11 yang bermaksud:

“… Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri…”

Apa maksud “Mengubah apa yang ada pada diri mereka?”

Berikut beberapa intisari yang saya petik dari tafsir Al-Azhar:

  • Kita mempunyai kemampuan untuk mencapai yang lebih baik, dalam batas-batas yang ditentukan oleh Allah.
  • Untuk mendapat kejayaan, kita dikehendaki berusaha.
  • Mempertingkatkan kualiti diri, kualiti amal dan membebaskan diri daripada memperhambakan diri selain dari Allah.
  • Jika kita sudah buat sebaik mungkin tetapi tidak juga berjaya, jangan lupa baca di hujung Ayat: “Dan apabila Allah hendak menimpakan bala bencana, maka tiada sesiapapun yang dapat menolaknya.”

Jadi sebelum berkata, “Kita Hanya Mampu Merancang, Allah Yang Menentukan,” semak dulu sama ada kita telah berusaha memperbaiki diri dan berikhtiar sebaik mungkin.