Suka Bertangguh Amalan Merugikan

Pelikkan? Kita selalu berjanji pada diri sendiri yang kita akan membuat sesuatu untuk kebaikan diri, keluarga atau masyarakat, tetapi akhirnya kita menangguhkannya.

kerja bertangguh tak menjadiKita berjanji pada diri untuk bersenam dan makan makanan seimbang untuk mempertingkatkan kesihatan diri, tetapi kita selalu menangguhkan ke esok, esok dan esok. Begitu juga kita berjanji untuk meluangkan masa untuk ahli keluarga, tetapi kita juga menangguhkannya. Kita berjanji untuk menglibatkan diri dengan aktiviti kemasyarakatan, kita juga menangguhkannya kepada suatu hari nanti. Begitu juga dengan janji untuk melakukan amal ibadat sebagai persediaan untuk hari akhirat.

Banyaklah alasan yang diberikan untuk mewajarkan kenapa kita “terpaksa” tangguh perkara yang boleh dilakukan hari ini. Tiada mood la, tiada masa, banyak kerja nak dibuat la, dan macam-macam lagi.

Kita semacam yakin dengan alasan yang kita adakan dan meyakinkan diri kita yang kita akan melakukannya kemudian. Begitulah mekanisma terjadinya “menangguh sesuatu”, kita meyakinkan diri kita yang perkara yang hendak dilaksana boleh dilaksanakan kemudian. Atau dengan kata lain kita termakan pujukan syaitan.

Banyak terdapat artikel, buku dan ceramah tentang amalan suka bertangguh. Saya yakin ramai dari kita telah membaca tulisan atau mendengar ceramah tentang bagaimana untuk mengelakkan dari suka bertangguh. Namun begitu masih ramai dari kita yang tidak dapat mengelakkan diri dari amalan suka bertangguh tersebut.

Kalau kita mengambil motto Nike, tidak susah untuk mengatasi masalah suka bertangguh ni, “Just Do It.” Soalnya apa yang membuat kita tidak “terus lakukannya?”

Aaahh! Esok kan ada. Adakah kita pasti ada “esok” untuk kita. Masa yang kita ada hanyalah “sekarang”. Setiap saat yang kita lepaskan, kita tidak boleh memanggilnya balik.

Agak-agaknya kenapa peminat bola sepak atau sukan lain tidak pernah bertangguh untuk menonton siaran langsung di TV, walaupun siarannya sekitar pukul 3 pagi. Kenapa tak tunggu saja siaran tertangguh atau siaran ulangan? Renung-renungkan, apa sebabnya? Sebab yang sama boleh membuat kita tidak bertangguh untuk melakukan “tugasan” lain.

Jika anda mempunyai masalah suka bertangguh, cari apa sebab atau isu pokok? Adakah kerana takut gagal atau takut berjaya, atau protes senyap terhadap tugasan?

Satu amalan yang patut kita lakukan adalah selalu berdoa meminta perlindungan kepada Allah dari perasaan takut, malas dan kezaliman manusia:

doa hindar malas dukacita“Ya Allah ya Tuhan kami, sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu daripada keluh kesah dan dukacita, aku berlindung kepada-Mu dari rasa lemah dan malas, aku berlindung kepada-Mu daripada sifat pengecut dan kedekut, aku berlindung kepada-Mu daripada bebanan hutang dan kezaliman manusia.”

Sebab atau isu pokok adalah penyebab utama kenapa kita suka bertangguh melakukan sesuatu. Tangani sebab atau isu tersebut, Insya Allah kita tidak akan bertangguh untuk melakukan perkara berkenaan.